Gerakan Yoga Untuk Osteoporosis

No comment 307 views

Gerakan yoga untuk osteoporosis

Osteoperosis adalah penyakit kepadatan tulang. Osteoperosis menyebabkan tulang keropos abnormal yang kompresibel seperti spons. Kelainan ini mempengaruhi kerangka, menyebabkan tulang melemah dan sering mengalami fraktur (istirahat kecil). Osteopenia adalah nama dari kondisi yang menyebabkan kerapatan sedikit kurang pada tulang yang membuat seseorang rentan terhadap Osteoperosis.

Perawatan penyakit ini biasanya datang dalam bentuk terapi hormon dan suplemen vitamin D dan kalsium, namun dengan yoga merupakan tindakan pencegahan yang bagus untuk dilakukan agar tulang-tulang menjadi kuat dengan kepadatan yang tepat.

Tulang normal terdiri dari protein, kolagen dan kalsium. Ini memberi tulang kekuatan mereka dan menciptakan kepadatan tulang. Ketiga senyawa ini diatur secara hormonal, dan melalui prana atau kekuatan hidup yang mengalir melalui tubuh. Dalam istilah yoga, tubuh kita merupakan getaran energi, jadi adanya penyakit, karena masalah dengan aliran energik. Praktik kuno ini dapat mengurangi ketegangan, menguatkan dan meregangkan otot, tendon dan jaringan ikat, menyeimbangkan dan meremajakan peredaran darah, dan karena banyak asana (pose) yoga dapat merangsang pembentukan tulang dengan menciptakan osteoblas yang menciptakan tulang baru.

Selanjutnya, yoga dapat mengurangi toksin yang menumpuk di dalam tubuh dengan membantu menghilangkannya lebih cepat melalui pranayama (latihan pernapasan) dan asana, dan akhirnya melalui meditasi. Akhirnya, yoga membantu meningkatkan keseimbangan dan koordinasi dengan banyak asana penyeimbangnya. Ini membantu mereka yang menderita Osteoperosis untuk menghindari jatuh yang lebih cenderung menyebabkan patah tulang.

Tulang belakang, pinggul, tulang rusuk, dan pergelangan tangan merupakan daerah yang umum patah tulang dari osteoporosis walaupun fraktur terkait osteoporosis dapat terjadi di hampir semua tulang kerangka, dan area tubuh ini membentang dan selaras dengan cara memberi tekanan pada tulang, menyebabkan mereka menjadi lebih kuat Beberapa asana yoga spesifik yang bisa dipraktikkan untuk membantu membangun osteoblas adalah pose yoga berdiri, seperti kursi, pejuang satu (warrior one) , dua dan tiga, pohon / tree pose, dan tadasana.

Untuk menghindari komplikasi lebih lanjut, orang-orang dengan Osteoperosis harus menjauhkan diri dari berlatih membungkuk ke depan atau memutar asana. Karena tubuh rapuh, asana ini bisa menyebabkan fraktur tulang belakang spontan di daerah dengan kepadatan tulang rendah. Begitu kepadatan tulang meningkat, maka postur ini secara bertahap dapat ditambahkan kembali.

Gerakan yoga untuk osteoporosis

Berikut Adalah video gerakan yoga untuk osteoporosis

Untuk berlatih berpose duduk (Utkatasana) dimulai di Mountain pose (Tadasana). Stretch lengan Anda di atas kepala Anda, menjaga bahu dari telinga, dan lengan lurus mungkin. Memperpanjang tulang belakang, dan menjaga tulang rusuk bawah tetap netral, jangan menekannya ke depan. Bernapaslah, dan saat menghembuskan nafas, duduklah kembali seolah-olah Anda hendak duduk di kursi, membungkukkan tubuh bagian atas ke depan pada sudut 45 derajat.

Pastikan punggung lurus. Anda akan menggunakan otot ereksi spinae di kedua sisi tulang belakang, perut bagian bawah, rektus abdominus dan otot kaki yang besar untuk mempertahankan postur tubuh. Biarkan berat badan bagian atas meresap ke dasar panggul. Santai betis, dan biarkan berat badan dari pinggul meresap ke lantai. Anda bisa membayangkan kaki Anda benar-benar tenggelam ke dalam lumpur, dan ini akan membuat tubuh energi tetap aktif dalam berpose.

Untuk efek yang sama, kirimkan energi Anda sepanjang jalan keluar melalui ujung jari Anda, dan seterusnya. Jika bahu menjadi terlalu kencang dan tegang, turunkan tangan ke jantung, atau posisi shalat (Anahata mudra). Dada harus sedikit di depan perut. Napas tidak boleh dipegang, tapi dalam dan mantap. Tahan hanya selama tubuh memungkinkan, terutama untuk pemula dan orang-orang dengan osteoperosis lanjut. Anda bisa membangun durasi pose saat otot kaki Anda menjadi lebih kuat. Mereka yang memiliki masalah punggung bawah perlu menemukan versi alternatif dari postur ini untuk dipraktekkan, karena hal tersebut berlawanan dalam kasus ini.

Salah satu pose pejuang , itu bagus untuk membangun kepadatan tulang juga, karena mereka menggunakan otot kaki yang lebih besar untuk menahan berat badan. Selain itu, bila dilakukan dengan benar, kaki dilapisi dengan baik ke lantai dan ‘menyebarkan tikar’ memanfaatkan leverage dan daya tarik kaki untuk mengintensifkan kekuatan kaki. Untuk melatih prajurit satu (Virabhadra’s Pose), mulailah dengan berdiri di Tadasana.

Saat Anda menghembuskan nafas, pindahkan kaki Anda sejauh 31/2 sampai 4 kaki. Anda harus memiliki sikap yang relatif luas untuk membantu keseimbangan. Angkat lengan Anda tegak lurus ke lantai (dan sejajar satu sama lain), dan jangkau secara aktif melalui sisi tangan kecil jari ke langit-langit. Kuatkan sumpit Anda (tulang belikat) di punggung Anda dan tarik mereka ke arah tulang ekor (tulang ekor).

Selanjutnya, putar kaki kiri Anda dalam 45 sampai 60 derajat ke kanan dan kaki kanan Anda keluar 90 derajat ke kanan. Jari kaki Anda harus sedikit di depan tumit. Sejajarkan tumit kanan dengan tumit kiri. Buang napas dan putar badan Anda ke kanan, mengencangkan bagian depan panggul Anda sebanyak mungkin dengan ujung depan tikar Anda. Saat Anda meletakkan pinggul ke depan, tekan kepala tulang paha kiri kembali ke ground tumit. Pegang tulang pangkuan Anda ke lantai, dan lengkungkan tubuh bagian atas sedikit ke belakang sedikit.

Dapat ditambahkan backbend sedikit. Pemula harus yakin untuk menjatuhkan tangan mereka ke posisi doa tubuh bagian atas menjadi terlalu tegang. Jika tidak, lengan mencapai overhead. Dengan tumit kiri Anda kokoh berlabuh ke lantai, hembuskan napas dan tekuk lutut kanan Anda di atas pergelangan kaki kanan sehingga shin tegak lurus ke lantai. Mereka harus membentuk sudut 90 derajat.

Bagi yang lebih fleksibel harus menyesuaikan paha kanannya sejajar dengan lantai. Hal ini akan menyebabkan Anda jatuh lebih dalam ke terjang, dan merasakan peregangan yang lebih menonjol pada fleksor pinggul depan dan punggung bawah saat melengkung untuk menopang kaki. Warrior II dan III dapat ditambahkan begitu postur pertama ini dapat dipraktekkan dengan stabilitas dan mudah setidaknya satu menit di setiap sisinya.

Sebelumnya, yuk lihat video gerakan yoga untuk osteoporosis dari Dr. Fishman

 

Untuk melengkapi latihan Anda, lakukan beberapa peregangan lembut seperti kucing / sapi, dan pose anak (Balasana). Anda juga bisa berlatih kaki ke dinding (Viparita Karani) untuk mengendurkan tulang belakang ke lantai, dengan dukungan. Akhiri dengan beberapa pernapasan yang lembut, dan meditasi terfokus pada kekuatan dan ketahanan sel-sel tulang untuk membantu menciptakan suasana penyembuhan yang suportif dalam tubuh. Osteoperosis tidak harus menjadi penyakit yang tak tertahankan yang hanya Anda jalani.

Glunano Lamarizk

 

Oh ya.. disamping dengan melakukan gerakan yoga untuk osteoorosis, Anda bisa minum suplemen untuk mengobati penyakit Anda,  apabila berminat ada berapa testimoni pasien sembuh dari osteoporosis dan osteoarthitis dengan meminum Lamarizk GLUNANO, Silakan melihat informasi lebih lengkap bisa klik –> DISINI <<–
Dan untuk order produk Glunano ini tidak mahal.  Beli Glunano Lamarizk Order ke WA 081-9999-44-918.  harga produk lamarizk glunano  Rp 500.000 1 box isi 15 sacet.  HUBUNGI: 081.9999.44.918 Whatsapp langsung. Kami setiap hari kirim orderan Glunano ke seluruh pemesan di Indonesia.

TESTIMONI PENGAPURAN LUTUT (Osteoarthritis) tidak bisa jalan, SEMBUH TIDAK JADI OPERASI

Semoga Anda bisa menyembuhkan penyakit di tubuh Anda melalui gerakan yoga untuk osteoporosis dan mengkonsumsi Glunano Lamarizk secara rutin. Yuk share Info bermanfaat ini.

author
Author: 

    Leave a reply "Gerakan Yoga Untuk Osteoporosis"